Home » » Konsep dan Langkah Memilih Model Pembelajaran

Konsep dan Langkah Memilih Model Pembelajaran

A.  Konsep Model Pembelajaran

Model pembelajaran merupakan kerangka konseptual (bingkai)  yang melukiskan prosedur yang sistematis dalam mengorganisasikan pengalaman belajar untuk mencapai tujuan belajar. Dikatakan sebuah model pembelajaran menurut naskah model pembelajaran kajian konstitusional oleh Dit. PSMA tahun 2016  apabila memenuhi  lima unsur dasar sebagai berikut:

1. Syntax atau fase yaitu langkah-langkah operasional pembelajaran yang akan dilaksanakan

2. Social system yaitu  suasana dan norma yang berlaku dalam pembelajaran

3. Principles of reaction, menggambarkan bagaimana seharusnya guru memandang, memperlakukan, dan   merespon peserta didik

4.  Support system yaitu  segala , bahan, alat,  sarana atau lingkungan belajar yang mendukung  pembelajaran, dan

5. Instructional dan nurturant effects yang merupakan hasil belajar yang diperoleh langsung      berdasarkan tujuan yang ditetapkan (instructional effects) dan hasil belajar di luar yang   ditetapkan (nurturant effects)

Sedangkan Permendikbud Nomor 103 Tahun 2014 tentang model Pembelajaran adalah kerangka konseptual dan operasional pembelajaran yang memiliki nama, ciri, urutan logis, pengaturan, dan budaya. Untuk lebih jelasnya kita perhatikan prosedur pembelajaran yang dilakukan oleh guru A dan guru B dengan materi jarak antara titik dan garis dalam ruang dimensi tiga  sebagai berikut.


Guru A
Guru B
1.       Setelah memberi salam, berdoa, dan mengecek kehadiran peserta didik, guru meminta peserta didik duduk    berdasarkan kelompok yang telah ditentukan sebelumnya
2.        Guru membagikan bangun ruang dimensi tiga (kubus, balok, limas, dll) kepada setiap kelompok, dan    masing-masing kelompok mendapat bangun ruang yang berbeda.
3.        Guru meminta peserta didik untuk menentukan jarak sebuah titik terhadap garis yang harus didiskusikan    dalam kelompok.
4.        Peserta didik mengerjakan tugas dengan berdiskusi dalam kelompok, sambil sesekali bertanya kepada guru,    atau mencari dari buku peserta didik maupun buku lain yang relevan, atau dari internet.
5.        Sambil berjalan berkeliling guru mengarahkan peserta didik untuk menemukan jarak tersebut dengan berbagai    cara, termasuk mengukur, atau dengan menggunakan aturan yang telah dipelajarinya.
6.        Guru meminta perwakilan kelompok mengemukakan hasil diskusi masing-masing kelompok untuk    ditanggapi oleh kelompok lain, (guru mencatat hasil dari semua kelompok sambil sesekali memberi    arahan atau masukan).
7.        Setelah semua kelompok memaparkan hasil    diskusinya, guru mengulas kembali hasil paparan kelompok dan meminta peserta didik menyimaknya.
8.        Guru dan peserta didik membuat simpulan berdasarkan hasil diskusi kelas.
9.       Guru menutup kegiatan pembelajaran dengan memberikan tugas dan meminta peserta didik mempelajari materi    yang akan dibahas pada kegiatan selanjutnya, kemudian memberi mengakhiri dengan memberi salam.

1.        Setelah memberi salam, berdoa, dan mengecek kehadiran peserta didik, guru meminta peserta didik untuk    membuka buku Matematika peserta didik halaman yang memuat materi dimensi tiga.
2.        Guru meminta peserta didik membaca dan mempelajari materi tersebut, kemudian duduk di kursinya sambil    memeriksa hasil ulangan kelas lain.
3.        Peserta didik membaca buku sesuai dengan yang ditugaskan guru. Setelah 30 menit, guru (sambil tetap    duduk) meminta salah seorang peserta didik menjelaskan isi halaman yang dibacanya, dan meminta peserta didik lain    untuk menanggapinya. Sambil masih duduk di kursinya guru bertanya mengerti atau tidak, kemudian    menjelaskan materi yang sedang dipelajari peserta didik di buku.
4.        Guru meminta peserta didik untuk mengerjakan soal-soal yang ada di buku (waktu yang disediakan sampai jam    pelajaran selesai).
5.        Setelah bel berbunyi namun peserta didik belum selesai mengerjakan, maka guru meminta melanjutkan    pekerjaannya di rumah.
6.        Guru menutup kegiatan pembelajaran dengan memberi salam.


 Guru A dan guru B  telah melaksanakan pembelajaran sesuai dengan prosedurnya    masing-masing, namun belum bisa disebut telah menerapkan model pembelajaran tertentu, dengan alasan bahwa     pembelajaran yang dilakukan oleh guru A dan guru B belum memenuhi di antara lima unsur dasar model pembelajaran, yaitu syntax, social system, principles of reaction, support system, dan instructional dan nurturant effects.

Dari contoh di atas maka semakin jelas bagi kita tentang pengertian model pembelajaran. Model pembelajaran yang dipilih hendaknya dapat menciptakan lingkungan belajar  berbasis aktivitas berdasarkan karakteristik (1) interaktif dan inspiratif; (2) menyenangkan, menantang, dan memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif; (3) kontekstual dan kolaboratif; (4) memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian peserta didik; dan (5) sesuai dengan bakat, minat, kemampuan, serta perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Hal tersebut sesuai dengan tuntutan permendikbud nomor 22 tahun 2016.

B. Langkah Pemilihan Model Pembelajaran

Pemahaman tentang konsep model pembelajaran akan membantu guru dalam menentukan model yang digunakan dalam pembelajaran. Cara menentukan sebuah model pembelajaran yang akan digunakan dalam kegiatan pembelajaran  berbeda untuk setiap mata pelajaran, karena tiap mata pelajaran memiliki karakteristik yang berbeda-beda. Untuk itu guru perlu menyesuaikan model pembelajaran yang dipilih dengan karakteristik mata pelajaran yang diajarkanya.  Secara umum langkah-langkah memilih model pembelajaran yang sesuai dengan mata pelajaran adalah sebagai berikut:

1. Memahami Karakteristik Mata Pelajaran

Kesesuaian model pembelajaran dengan karakteristik pasangan KD pada KI-1 dan/atau KD pada KI-2 yang dapat mengembangkan kompetensi sikap, dan kesesuaian materi pembelajaran dengan tuntutan pada pasangan KD pada KI -3 dan/atau KD pada KI- 4 untuk mengembangkan kompetensi pengetahuan dan/atau keterampilan.

2. Cermati Indikator Pencapaian

Kesesuaian model pembelajaran dengan indikator pencapaian Kompetensi yang telah dijabarkan dar KD, dapat dilihat dari tuntutan indikator yang digambarkan oleh kata kerja operasional.

3. Cermati Tujuan Pembelajaran yang Disusun

Kesesuaian model pembelajaran dengan tujuan pembelajaran yang spesifik dalam mengembangkan potensi dan kompetensi, misalnya untuk mengembangkan interaksi sosial, atau mengolah informasi  maka dapat dipilih model pembelajaran yang cocok.

4. Memahami karakterisitik Peserta didik

Kesesuian model pembelajaran dengan karakteristik dan modalitas peserta didik, dan sarana pendukung belajar lainnya  dimana karakter dan kemampuan peserta didik yang berbeda dapat berpengaruh terhadap kebermanfaatan penggunaan model pembelajaran.

5. Kesesuaian model pembelajaran dengan pendekatan yang akan digunakan

Penggunaan model pembelajaran disesuaikan dengan pendekatan yang akan digunakan. Pendekatan pembelajaran merupakan cara pandang yang digunakan seorang guru untuk mengimplementasikan rencana yang sudah disusun dalam bentuk kegiatan nyata dan praktis untuk mencapai tujuan pembelajaran misalkan menyesuaikan dengan pendekatan berbasis keilmuan yang mengembangkan pengalaman belajar peserta didik melalui kegiatan mengamati/menanya/mengumpulkan data/mengasosiasi/mengomunikasikan, ataupun dengan menyesuaikan pendekatan berbasis genre yang bertujuan mengoptimalkan kompetensi berbahasa peserta didik, dan lain-lain.

6. Kesesuaian dengan dimensi pengetahuan

Kesesuaian dengan tuntutan dimensi pengetahuan, misalnya untuk mendorong kemampuan peserta didik menghasilkan karya kontekstual maka disarankan menggunakan model Project Based Learning, menyingkap sesuatu konsep yang belum mengemuka menggunakan Discoveri Learning, menemukan sesuatu konsep secara sistematis menggunakan Inquiry Learning, melatihkan keterampilan menyelesaikan masalah menggunakan Problem Based Learning, melatih kerjasama menggunakan Cooperatif Learning, dan lain-lain.

7. Kesesuaian dengan pendekatan penilaian yang dilakukan

Hal yang terakhir yang menjadi pertimbangan adalah  Kesesuaian pendekatan penilaian dengan model pembelajaran dan/atau metode pembelajaran. Penilaian Penilaian seharusnya dilaksanakan melalui tiga pendekatan, yaitu assessment of learning (penilaian akhir pembelajaran), assessment for learning (penilaian untuk pembelajaran), dan assessment as learning (penilaiansebagai pembelajaran).

Demikian konsep dan pemilihan model pembelajaran yang dapat diterapkan guru, sehingga tercipta pembelajaran yang aktif, kreatif dan menyenangkan bagi peserta didik.



0 komentar:

Post a Comment