Home » » Tips Membangun Kerja Sama Di Sekolah

Tips Membangun Kerja Sama Di Sekolah

Kerjasama adalah salah satu aspek dalam kompetensi sosial kepala sekolah yang sangat penting artinya. Mustahil suatu sekolah dapat dikelola dengan baik tanpa melibatkan orang lain. Sekolah adalah sebuah sistem yang terdiri dari beberapa komponen. Apabila salah satu komponen tidak berfungsi maka akan sangat mempengaruhi kinerja yang lain. 

Sekolah dapat diibaratkan sebuah  sepeda yang terdiri dari beberapa komponen stang, rantai,  ban dan sebagainya. Sepeda dapat bergerak apabila semua komponen berfungsi. Andaikan pentil bagian yang sangat kecil tidak berfungsi hingga ban sepedanya kempes pastilah sepeda tidak dapat digerakkan. Demikian lah sebuah sekolah semua komponen harus turut ambil bagian sesuai dengan tugas dan tanggungjawab masing-masing.
BACA: BAGAIMANA MENGELOLA KONFLIK DI SEKOLAH ?

Agar hal tersebut dapat tercapai maka kepala sekolah harus mampu menjalin, menumbuhkan  bekerjasama yang  baik dengan guru, pegawai, dan semua steak holders disekolah. Kerja sama yang baik tidaklah tumbuh dengan sendirinya akan tetapi harus ditumbuhkan, dirawat dan disemangati. Berikut ini ada beberapa tips yang dapat dilakukan  kepala sekolah dalam menumbuhkan /membangun kerja sama di sekolah : 

v     Menentukan visi, misi dan  tujuan sekolah secara  bersama dengan jelas. Visi adalah cita-cita, keadaan atau keinginan  bersama yang hendak diraih.  Visi memberi arah, inspirasi dan petunjuk kemana sekolah itu dibawa. Misi adalah tugas yang diemban untuk mencapai visi.   Tujuan memerupakan target, pernyataan apa yang harus diraih oleh tim, dan memberikan daya memotivasi setiap anggota untuk bekerja.

v      Buatlah rincian tugas  dan tanggung jawab anggota. Setiap anggota tim harus menjadi pemain di dalam tim. Masing-masing bertanggung jawab terhadap suatu bidang atau jenis pekerjaan/tugas. Di lingkungan sekolah, para guru selain melaksanakan proses pembelajaran biasanya diberikan tugas-tugas tambahan, seperti menjadi wali kelas, mengelola laboratorium, koperasi, dan lain-lain. Agar terbentuk kerja sama yang baik, maka pemberian tugas tambahan tersebut harus didasarkan pada keahlian mereka masing-masing.

v   Sediakan waktu untuk menentukan cara/metode  bekerjasama. Meskipun setiap orang telah menyadari bahwa tujuan hanya bisa dicapai melalui kerja sama, namun bagaimana kerja sama itu harus dilakukan perlu adanya pedoman. Pedoman tersebut sebaiknya merupakan kesepakatan semua pihak yang terlibat. Pedoman dapat dituangkan secara tertulis atau sekedar sebagai konvensi.  

v     Hindari masalah yang bisa diprediksi. Artinya mengantisipasi masalah yang bisa terjadi.  Seorang pemimpin yang baik harus dapat mengarahkan anak buahnya untuk mengantisipasi masalah yang akan muncul, bukan sekedar menyelesaikan masalah. Dengan mengantisipasi, apa lagi kalau dapat mengenali sumber-sumber masalah, maka organisasi tidak akan disibukkan kemunculan masalah yang silih berganti harus ditangani.

v      Sepakati aturan main tim secara  bersama. Peraturan tim akan banyak membantu mengendalikan tim dalam menyelesaikan pekerjaannya dan menyediakan petunjuk ketika ada hal yang salah. Selain itu perlu juga  ada konsensus tim dalam mengerjakan satu pekerjaan.

v      Ajarkan rekan baru regulasi satu tim agar anggota baru mengetahui bagaimana tim beroperasi dan bagaimana perilaku antaranggota tim berinteraksi. Yang dibutuhkan anggota tim adalah gambaran jelas tentang cara kerja, norma, dan nilai-nilai tim. 
    
    Di lingkungan sekolah ada guru baru atau guru pindahan dari sekolah lain, sebagai anggota baru yang baru perlu ”diajari” bagaimana bekerja di lingkungan tim kerja di sekolah. Suatu sekolah terkadang sudah memiliki budaya saling pengertian, tanpa ada perintah setiap guru mengambil inisiatif untuk menegur siswa jika tidak disiplin. 
   
    Cara kerja ini mungkin belum diketahui oleh guru baru sehingga perlu disampaikan agar tim sekolah tetap solid dan kehadiran guru baru tidak merusak sistem.

vMembuka diri terhadap  gagasan orang lain. Tim  seharusnya menciptakan lingkunganyang terbuka dengan gagasan  setiap anggota. Misalnya sekolah sedang menghadapi masalah keamanan dan ketertiban, sebaiknya dibicarakan secara bersama-sama sehingga kerjasama tim dapat berfungsi dengan baik.

v     Wujudkan gagasan menjadi kenyataan. Caranya dengan menggali atau memacu kreativitas tim dan mewujudkan menjadi suatu kenyataan. Di sekolah banyak sekali gagasan yang kreatif, karena itu usahakan untuk diwujudkan agar tim bersemangat untuk meraih tujuan. Dalam menggali gagasan perlu mencari kesamaan pandangan. 

v      Kelola perbedaan dengan baik. Perbedaan adalah sebuah potensi yang dapat membawa kemajuan jika dikelola dengan baik. Indahnya pelangi karena berbeda warna, maka  Perbedaan pandangan atau bahkan konflik adalah hal yang biasa terjadi di sebuah lembaga atau organisasi.

    Organisasi yang baik dapat memanfaatkan perbedaan dan mengarahkannya sebagai  kekuatan untuk memecahkan masalah. Cara yang paling baik adalah mengadaptasi perbedaan menjadi bagian konsensus yang produktif.

v      Antisipasi adanya  konflik, dan jangan sekali-kali ”memproduksi” konflik. Di sekolah terkadang ada saja sumber konflik misalnya pembagian tugas yang tidak merata ada yang terlalu berat tetapi ada juga yang sangat ringan. Ini sumber konflik dan perlu dicegah agar tidak meruncing. Konflik dapat melumpuhkan tim kerja jika tidak segera ditangani.

v     Berikan kepercayaan. Jika kepercayaan antar anggota hilang, sulit bagi tim untuk bekerja bersama. Apalagi terjadi, anggota tim cenderung menjaga jarak, tidak siap berbagi informasi,  tidak terbuka dan saling curiga.. Situasi ini tidak baik bagi tim. 
    
    Sumber saling ketidakpercayaan di sekolah biasanya  berawal dari  kebijakan yang tidak transparan atau konsensus yang dilanggar oleh pihak-pihak tertentu dan kepala sekolah tidak bertindak apapun. Membiarkan situasi yang saling tidak percaya antar-anggota tim dapat memicu konflik. 

v     Berikanlah penghargaan. Faktor nomor satu yang memotivasi rekan kerja  adalah perasaan bahwa mereka telah berkontribusi terhadap pekerjaan dan prestasi organisasi. Setelah sebuah pekerjaan besar selesai atau ketika pekerjaan yang sulit membuat tim lelah, kumpulkan anggota tim untuk merayakannya. Di sekolah dapat dilakukan sesering mungkin setiap akhir kegiatan besar seperti akhir semester, akhir ujian nasional, dan lain-lain.

v     Lakukan evaluasi terhadap  tim secara teratur. Tim yang efektif akan menyediakan waktu untuk melihat proses dan hasil kerja tim. Setiap anggota diminta untuk berpendapat tentang kinerja tim, evaluasi kembali tujuan tim, dan konstitusi tim. 

v     Miliki sikap pantang menyerah. Terkadang tim menghadapi tugas yang sangat sulit dengan kemungkinan untuk berhasil sangat kecil. Tim bisa menyerah dan mengizinkan kekalahan ketika semua jalan kreativitas dan sumberdaya yang ada telah dipakai. Untuk meningkatkan semangat anggotanya antara lain dengan cara memperjelas mengapa tujuan tertentu menjadi penting dan begitu vital untuk dicapai. 
    
    Tujuan merupakan sumber energi tim. Setelah itu bangkitkan kreativitas tim yaitu dengan cara menggunakan kerangka fikir dan pendekatan baru terhadap masalah.

Semoga rekan-rekan kepala sekolah dapat membangun kerja sama yang baik di sekolah sehingga dapat melaksanakan semua program dengan baik hingga mencapai tujuan yang ditargetkan.

Bahan bacaan :
Anonim. 2008. Menumbuhkan Semangat Kerja Sama. Direktorat Tenaga Kependidikan Direktorat Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan Departemen Pendidikan Nasional.

0 komentar:

Post a Comment